KIBARKAN TRIPANJI PEMBEBASAN NASIONAL 1. HAPUSKAN HUTANG LUAR NEGERI 2. NASIONALISASI ASSET ASING 3. INDUSTRIALISASI NASIONAL

Senin, 28 September 2009

Mengapa Kuba Masih Bermakna

Diana Raby

Pada awal 1990an terdapat kebulatan pandangan di antara media, dalam lingkaran politik Barat, dan bahkan di antara akademisi bahwa keruntuhan revolusi Kuba sudah dekat. Bahkan kini, banyak pengamat memandang bahwa hanya masalah waktu bagi Kuba untuk mengalami transisi ke demokrasi (yang dipahami sebagai definisi sempit poliarki) dan "ekonomi pasar."

Tapi bahwa sosialisme Kuba nyatanya telah mampu bertahan dengan ketegaran luar biasa dalam "Periode Khusus" dan masih berfungsi hampir dua puluh tahun setelah keruntuhan Tembok Berlin patut untuk dijadikan renungan. Bahkan masalah kesehatan Fidel Castro yang berlarut-larut dan pengunduran dirinya sebagai presiden tidak menyebabkan kekacauan atau kerusuhan, seperti yang dipredikasi banyak orang. Maka kenapa Kuba bisa bertahan, dan apa makna itu bagi politik sosialis dan progresif saat ini?

Jawaban singkatnya adalah, dengan segala persoalan dan kekurangannya, tatanan revolusioner masih berjalan. Banyak rakyat Kuba yang masih meyakini prinsip-prinsip sosialis; mereka biasanya mengeluhkan berbagai kelangkaan barang dan pembatasan, tapi tidak banyak yang menyimpan ilusi tentang alternatif yang ditawarkan di seberang Selat Florida.

Tapi mengapa begitu? Apa yang membedakan Kuba dari Uni Soviet dan Eropa Timur? Untuk memahami ini kita perlu kembali pada asal usul revolusi dan transformasi mencengangkan yang terjadi dari 1959 hingga 1963. Sebelum revolusi, Kuba adalah wilayah protektorat AS, sebuah perkebunan tebu yang luas di mana pemerintahan "demokratik" yang dapat disuap silih berganti dengan kediktatoran brutal. Ide melancarkan revolusi sosialis di sini - atau di wilayah lainnya dalam "pekarangan" AS di Karibia dan Amerika Tengah - adalah di luar pemikiran. Jadi pada 1 Januari 1959 ketika sang diktator Batista melarikan diri dan gerilyawan berjenggot memasuki Havana dan Santiago, hampir tidak seorang pun yang mengantisipasi jangkauan dan kedalaman perubahan yang akan menyusul.

Transisi Kuba menuju sosialisme adalah yang paling cepat dan menyeluruh dibandingkan wilayah mana pun di dunia: UU Reformasi Agraria pertama dan kedua, nasionalisasi praktis terhadap semua industri dan jasa yang besar, kampanye melek huruf yang luar biasa dan pembangunan pendidikan publik gratis dalam semua tingkat, layanan kesehatan gratis, dan pengorganisiran milisi rakyat dan organisasi massa yang disiplin dari tingkat antar-warga ke atas, semua dilakukan dalam waktu sekitar empat tahun.

Namun dalam enam bulan pertama tahun 1959, semua retorikanya adalah tentang demokrasi dan kemanusiaan; sosialisme jarang disebut hingga pertengahan tahun 1960, dan tidak secara resmi diadopsi sebagai tujuan hingga April 1961, dua tahun dan empat bulan setelah kemenangan awal (pada masa invasi Teluk Babi). Gerakan 26 Juli (M-26-7) yang telah memimpin perjuangan bersenjata dan merebut kekuasaan, merupakan gerakan yang lebar dan heterogen yang memiliki perbedaan serius dengan partai Komunis Kuba saat itu, Partido Socialista Popular (PSP). Revolusinya begitu kerakyatan, tapi banyak pengamat menilai (atau takut) bahwa itu akan berakhir sama dengan nasib Guatemala lima tahun sebelumnya, ketika pemerintahan Arbenz yang kerakyatan dijatuhkan oleh kudeta dukungan CIA.

Euforia luar biasa yang ditimbulkan oleh revolusi tersebut di Kuba dan wilayah Amerika Latin lainnya, serta fleksibilitas ideologi dalam masa awalnya, adalah hal yang fundamental untuk memahami makna pentingnya. Berlangsung pada wilayah dan waktu di mana hegemoni AS tidak tertandingi, di mana revolusi besar di Meksiko telah dinetralisir dan gerakan progresif seperti Sandino di Nikaragua, Grau San Martin di Kuba pada 1933, Gaitan di Kolombia, dan Arbenz di Guatemala telah ditumpas dengan intervensi tertutup maupun terbuka oleh AS, kemenangan Kuba segera memberikan dampak simbolik. Dalam kunjungan luar negerinya yang pertama setelah menang, di Venezuela pada akhir Januari 1959, Fidel Castro disambut oleh massa yang gegap gempita. Pada Februari, Salvador Allende yang saat itu menjabat Senator di Chile menyatakan bahwa "revolusi Kuba tidak saja milik Anda....kita sedang menjalani gerakan terpenting yang pernah ada di Benua Amerika," (1) dan tak lama setelahnya Gloria Gaitan, putri dari pemimpin kerakyatan Kolombia yang dibunuh, memproklamirkan bahwa pengalaman Kuba adalah "awal dari pembebasan agung Nuestra America [Amerika Kita]."(2) Mantan presiden Meksiko, Lazaro Cardenas, penandatangan nasionalisasi minyak tahun 1938 di negeri itu juga memberikan dukungan antusias terhadap Kuba.

Ciri khas revolusi Kuba yang paling jelas - dan alasan utama yang menyebabkannya mampu menghindari nasib Guatemala, mengalahkan invasi kontra-revolusioner Teluk Babi pada April 1961 - adalah kemenangan militer yang tidak ada bandingannya oleh Pasukan Pemberontak atas kekuatan sang diktator Batista. Ini juga yang memungkinkan kaum Marxis setelahnya untuk mengangkat proses itu sebagai kasus baku (textbook) bagi tesis Lenin tentang revolusi bersenjata kelas pekerja. Tapi kekuatan yang merebut kekuasaan bukanlah partai Komunis atau Marxis, melainkan gerakan demokratik yang lebar dengan ideologi campuran (eclectic) dari tradisi revolusioner kerakyatan Kuba dan Amerika Latin, dan memiliki pandangan yang tidak begitu jelas tentang keadilan sosial dan pembebasan nasional. Para Komunis tua dari PSP, yang berakar pada gerakan buruh dan kalangan intelektual namun telah terkompromikan oleh dukungan awalnya terhadap Batista, pada awalnya mengecam Fidel Castro dan para gerilyawan sebagai "petualang borjuis-kecil" dan baru mulai mendukung gerakan tersebut pada awal kemenangannya, yakni di akhir tahun 1958.

Ini membuat segalanya lebih mengejutkan banyak pengamat ketika kepemimpinan revolusioner, yang diwakili di atas segalanya oleh Fidel Castro, mendesak maju terlepas dari semua rintangan yang ada pada tiga tahun pertama dari awal tahun 1959 hingga 1962, menyapu kaum elit kaya Kuba dan kelas tuan tanah dan menentang Washington dengan menyita perkebunan tebu dan peternakan, menasionalisasi industri, membersihkan pendukung Batista dalam aparat negara, menandatangani kesepakatan dagang dengan blok Soviet, dan kemudian menyatakan diri sebagai sosialis. Apakah ini tipuan sulap (sleight-of-hand) yang telah direncanakan oleh kepemimpinan Komunis yang tertutup, sebagaimana diduga oleh banyak komentator sayap kanan di Amerika Serikat? Atau apakah ini reaksi kemarahan kaum nasionalis kerakyatan yang dihadapkan pada permusuhan AS yang ceroboh dan tidak pengertian, sebagaimana diklaim oleh kaum liberal?

Yang benar adalah lebih kompleks dan lebih menarik. Setelah gagal mencapai kemerdekaan pada awal abad sembilan-belas bersama-sama dengan sebagian besar koloni Spanyol lainnya di Amerika, Kuba kemudian mengembangkan suatu gerakan pembebasan nasional yang besar dengan karakter kerakyatan dan radikal yang lebih kental. Para mambises, sebutan bagi gerilyawan kerakyatan dalam pemberontakan tiga-puluh-tahun melawan penjajahan Spanyol (1868-98), menekankan persamaan sosial dan ras serta mengusung kesadaran yang maju pada masanya, yakni anti-imperialis maupun anti-kolonial. Ini dengan jelas diekspresikan oleh penulis ulung dan pejuang kemerdekaan ternama Jose Marti ketika ia mendeklarasikan dalam surat terakhirnya pada 1895: "Segala yang telah kulakukan hingga saat ini dan segala yang akan saya akan lakukan setelahnya bertujuan untuk mencegah, melalui kemerdekaan Kuba, Amerika Serikat agar tidak semakin membebani Amerika Kita." (3)

Semangat anti-imperialis ini diekspresikan lagi dalam perjuangan melawan diktator Gerardo Machado (1925-33) dan revolusi 1933 yang gagal, yang dalam banyak hal merupakan pembuka jalan bagi 1959. Represi brutal dikombinasikan dengan keputus-asaan terhadap situasi ekonomi akibat depresi dunia berujung pada kerusuhan rakyat yang mana para pekerja mengambil alih pabrik-pabrik gula dan mengibarkan bendera merah, mahasiswa menduduki istana presiden, dan tentara berpangkat rendah melakukan pemberontakan serta menjatuhkan korps perwira. Pemerintahan sementara di bawah seorang profesor kedokteran yang kerakyatan, Dr. Ramon Grau San Martin, mendekritkan banyak kebijakan progresif termasuk reformasi agraria, intervensi (kontrol pemerintah) terhadap Perusahaan Listrik Kuba yang dimiliki AS, upah minimum, delapan-jam kerja per hari, dan hak pilih bagi perempuan. Tapi pemerintahan revolusioner ini tidak memiliki dukungan politik yang terorganisir, dan tak lama kemudian terungkaplah dengan jelas bahwa pemimpin pasukan pemberontak, Sersan Fulgencio Batista, adalah seorang oportunis yang bersedia bekerjasama dengan Kedutaan AS.

Di bawah administrasi baru Franklin D. Roosevelt, Washington baru saja memproklamirkan Kebijakan Tetangga Baik (Good Neighbor Policy) dan sungkan mengirimkan pasukan marinirnya. Tapi dengan keberadaan kapal perang AS di lepas pantai, dilakukanlah tekanan atas Havana dan tidaklah mengejutkan ketika pada Januari 1934 Grau San Martin dijatuhkan oleh Batista yang kini menjadi penguasa di balik tahta. Dua puluh lima tahun setelahnya akan menyaksikan komidi-putar berupa presiden boneka yang lemah, pemerintahan terpilih yang korup, dan kediktatoran terang-terangan oleh Batista, dengan semakin meningkatnya frustrasi dan kekecewaan di antara mayoritas rakyat Kuba, baik pekerja, petani, atau kelas menengah. Secara khusus adalah kegagalan Grau dan rekan-rekannya dalam Partido Autentico (Partai Otentik Revolusi Kuba) yang melapangkan jalan bagi kediktatoran Batista 1952-58 dan revolusi sesungguhnya yang menyusul kemudian.

Walaupun para revolusioner muda yang berkumpul di sekeliling pengacara aktivis Fidel Castro Ruz pada awal 1950an sudah cukup akrab dengan ide-ide sosialis, latar belakang intelektual dan politik mereka cukup bervariasi dan beragam. Fidel sendiri adalah anggota Partido Ortodoxo yang memisahkan diri dari para Autenticosa beberapa tahun sebelumnya sebagai protes terhadap korupsi mereka dan ditinggalkannya prinsip-prinsip 1933. Pimpinan Ortodoxo, Eduardo Chibas, ialah seorang yang kaya, berpemikiran independen dan pernah menjadi pemimpin mahasiswa pada 1933 serta memiliki pengikut massa dari 1949 hingga 1951 dengan retorikanya yang berapi-api menentang korupsi dalam siaran radio mingguannya. Dengan slogannya "Verguenza contra dinero" ("Kehormatan melawan uang"), Chibas membangkitkan idealisme moral yang telah menjadi tema utama radikalisme Kuba sejak Marti. Chibas menembak dirinya sendiri saat program radionya pada Agustus 1951. Terjadi demonstrasi massa yang berkabung saat pemakamannya, dan seruan populisnya menjadi inspirasi bagi para anggota partai ortodoxos, banyak di antaranya beberapa tahun kemudian bergabung dengan M-26-7.

Tokoh kunci lainnya dalam cikal-bakal gerakan revolusioner baru adalah Antonio Guiteras, seorang pemuda yang ketika masih menjadi mahasiswa paska sarjana di Universitas Havana telah menjabat menteri dalam negeri pada pemerintahan Grau San Martin yang berumur singkat. Adalah Guiteras yang merupakan pendorong maju langkah-langkah radikal yang didekritkan dalam bulan-bulan penuh gejolak di tahun 1933; dan ketika Grau dijatuhkan, Guiteras melakukan perjuangan bawah tanah dan membentuk gerakan pemberontakannya sendiri, Joven Cuba (Kuba Muda), dengan mengusung program sosialis secara eksplisit. Sebagai tokoh populer dan aktivis sosialis independen dalam Partai Komunis, Guiteras jelas sekali merupakan sebuah ancaman dan tidaklah mengejutkan bahwa ia dibunuh tahun 1935.

Guiteras mewakili tradisi Marxis Amerika Latin yang otonom, diasosiasikan dengan Jose Carlos Mariategui dari Peru, dan ini akan memberikan pengaruh penting kepada beberapa anggota utama M-26-7 seperti Armando Hart. Ini merupakan juga pengaruh ideologis utama bagi pemuda revolusioner Argentina, Ernesto "Che" Guevara yang akan bertemu dengan Fidel Castro dan kawan-kawannya di Meksiko pada 1955 dan menjadi tokoh utama dalam revolusi.

Tapi dalam banyak hal inspirasi fundamental para pemberontak M-26-7 adalah tradisi rakyat Kuba mambises, Jose Marti dan Antonio Maceo, seorang jendral pasukan pembebasan yang berdarah campuran (mulatto) dalam perang melawan penjajahan Spanyol; sebuah ideologi egalitarianisme radikal, anti-imperialisme, dan kemandirian agraria. Ini memiliki banyak persamaan dengan tradisi Amerika Latin yang lebih luas terhitung sejak masa Simon Bolivar dengan cita-citanya tentang persatuan benua itu dan ketidakpercayaannya terhadap ekspansionisme kaum kulit putih (gringo).

Ini bukannya mengatakan bahwa para revolusioner Kuba pada tahun 1950an adalah anti-komunis atau tidak dipengaruhi oleh teori-teori sosialis Eropa dan Marxis internasional. Tapi kebanyakan dari mereka adalah independen dari gerakan Komunis internasional dan juga dari aliran internasional yang terorganisir seperti para Trotskyis. Independensi ini, dan fleksibilitas ideologi dan taktis yang menyertainya, adalah krusial bagi kesuksesan mereka.

Dengan mengambil tradisi kerakyatan nasional yang dikombinasikan dengan perasaan frustasi dan kemarahan pada korupsi, represi, dan dominasi AS, para revolusioner mampu mencapai bukan saja kemenangan militer tapi juga dukungan dan antusiasme masa rakyat. Pada Januari 1959 terjadi euforia yang begitu besar bercampur dengan anggapan bahwa segalanya adalah mungkin, dan ini diekspresikan dalam deklarasi para pemimpinnya: "Revolusi tidak dapat dibuat dalam sehari, tapi yakinlah bahwa kita akan menjalankan revolusi. Yakinlah bahwa untuk pertama kalinya, Republik ini akan benar-benar merdeka dan rakyatnya akan mendapatkan apa yang pantas mereka peroleh" (Fidel Castro, 3 Januari); (4) "Revolusi ini adalah dari Kuba seperti halnya pohon kelapa" dan "banyak orang belum menyadari sebesar apa perubahan yang terjadi di negeri kita" (Fidel, 24 Februari);(5) "Pada tanggal satu Januari 1959 yang telah kita lakukan tidak lain dari penuntasan perang kemerdekaan; Revolusi Marti dimulai saat ini" (Raul Castro, 13 Maret).(6)

Dengan kata lain, tanpa memberikan referensi apa pun pada Marx, sosialisme, atau pertarungan kelas, terdapat komitmen penuh untuk perubahan radikal dan untuk melayani kepentingan rakyat. Referensi ideologis yang eksplisit adalah pada warisan revolusioner nasional: dalam mempertahankan reformasi agraria pada Juni 1959, Fidel menyatakan bahwa "apa yang kami lakukan saat ini, Anda tuan-tuan yang membela kepentingan pihak yang kuat, apa yang kami lakukan adalah melaksanakan sepenuhnya deklarasi dan doktrin Utusan kami [Marti], yang mengatakan bahwa tanah air adalah milik semua dan untuk kesejahteraan semuanya"; (7) dan pada Juli 1959 ia mengutip Antonio Maceo: "Revolusi akan berlanjut selama masih tersisa ketidakadilan yang belum disembuhkan."(8)

Bahwa deklarasi-deklarasi ini bukan sekedar retorika segera menjadi jelas ketika langkah-langkah tegas dilakukan dalam semua wilayah kebijakan, dan langkah-langkah ini berperan meningkatkan dukungan rakyat yang luar biasa terhadap kepemimpinan revolusioner. Dengan dukungan massif seperti itu dan dengan monopoli angkatan bersenjata, otoritas baru di Havana menikmati kebebasan bertindak yang tak pernah ada sebelumnya; oposisi internal secara nyata dilumpuhkan dan tidak ada partai politik atau organisasi yang mampu menyaingi prestise Fidel dan M-26-7 yang secara efektif menjadi gerakan pembebasan nasional rakyat Kuba.

Dalam situasi seperti ini sebuah program sosialis a priori hanya akan menjadi perintang: kekuatan revolusi berasal dari karakternya yang menekankan konsensus dan inklusifitas. Ketika sosialisme dideklarasikan, ia lebih merupakan suatu refleksi dari realitas yang baru, suatu situasi tak diduga yang muncul sebagai hasil dari proses dialektik. Kekuatan tuntutan rakyat untuk penentuan-nasib-sendiri (self-determination) dan keadilan sosial, dikombinasikan dengan struktur monopolistik ekonomi perkebunan Kuba dan konfrontasi langsung dan tak terhindarkan dengan imperialisme AS membuat solusi sosialis sebagai satu-satunya jalan yang terbuka untuk melangkah maju dari awal 1960 ke depan, bila revolusi tidak boleh runtuh akibat perpecahan dan ketidak-koherenan. Dalam hal ekonomi politik, analisa yang bagus terhadap dinamika ini dapat ditemukan dalam studi James O'Connor tahun 1970, The Origins of Socialism in Cuba (asal usul sosialisme di Kuba, pen.). (9)

Validitas analisis ini dikonfirmasikan oleh interview yang saya lakukan di Kuba pada tahun 1990an. Beberapa mantan anggota M-26-7, ketika ditanya tentan evolusi ideologi mereka selama perjuangan bersenjata dan dalam dua hingga tiga tahun setelah kemenangan pada 1 Januari 1959, menyatakan bahwa pandangan awal mereka adalah demokratik, anti-imperialis, dan mendukung keadilan sosial, tapi bukan sosialis dan pastinya bukan Komunis atau Marxis-Leninis. Hanya pada titik tertentu dalam transformasi revolusioner - yang oleh kebanyakan dari mereka diidentifikasikan sekitar pertengahan hingga akhir tahun 1960 atau 61 - mereka menyadari bahwa apa yang mereka bangun di Kuba adalah suatu bentuk sosialisme; dan deklarasi Fidel yang terkenal tentang ini selama invasi Teluk Babi, dengan sederhana mengonfirmasikan pemikiran mereka: "Pues si: somos socialistas!" ("Ya: kami sosialis!")

Ini menurut hemat saya bukan sekedar kekhasan proses Kuba: ini mengonfirmasikan implikasi argumen Gramsci bahwa agar ideologi proletar - teori Marxis - menang, ia mesti memenangkan pertempuran hegemoni dan menjadi "akal sehat" (common sense). Atau untuk menjabarkannya secara berbeda, abstraksi teori Marxis harus melebur dengan tradisi demokratik kerakyatan dari negeri tertentu sebelum itu dapat menjadi hegemonik. Ini mungkin kesalahan krusial kebanyakan partai-partai Komunis (dan juga Trotskyis): gagasan bahwa dengan menceramahkan doktrin Marxis-Leninis yang abstrak mereka dapat membangun gerakan massa revolusioner yang efektif.

Euforia revolusioner 1959-61 di Kuba memiliki banyak persamaan dengan ideologi demokratik akar-rumput berbasis-lebar dari gerakan antiglobalisasi dan antikapitalis belakangan ini. Penolakan terhadap partai-partai dan dogma-dogma yang telah berdiri kokoh, keyakinan terhadap aksi-aksi massa, pencarian solusi yang baru dan orisinil: ini adalah karakteristik fermentasi kreativitas yang menyapu Kuba pada tahun-tahun awal revolusi. Benar, sejak 1962 dan setelahnya keorisinilan ini mulai dikompromikan dengan pengadopsian model-model Soviet akibat aliansi yang diharuskan oleh konteks Perang Dingin saat itu, tapi terlepas dari ini Kuba mempertahankan aspek penting otonomi dan kreatifitasnya. "Penyelewengan Kuba" (Cuban heresy) dalam pencariannya akan "Manusia Baru" (New Man) dan penekanannya pada insentif moral merupakan contoh dari hal ini, begitu pun dengan keteguhan Kuba dalam mendukung revolusi bersenjata di Amerika Latin dan Afrika (berkontradiksi dengan tujuan Soviet, "koeksistensi damai").

Setelah tahun 1970 kegagalan yang tampak dari strategi pengembangan yang idealistik dan diasosiasikan dengan "insentif moral", serta kekalahan gerakan pemberontakan bersenjata di berbagai negeri mengharuskan Kuba mengadopsi kebijakan gaya-Soviet yang lebih orthodox. Selama sekitar lima belas tahun ini tampak memberikan hasil, dengan tingginya pertumbuhan PDB dan stabilitas ekonomi. Tapi pada pertengahan delapan puluhan, jelaslah bahwa tingkat hutang Kuba kepada Uni Soviet maupun negeri-negeri kapitalis semakin menjadi problem, begitu pun dengan kombinasi sentralisme birokratik yang kaku dan insentif material di bawah Sistema de Direccion y Planificacion de la Economia (Sistem Pengelolaan dan Perencanaan Ekonomi).(10)

Inilah yang kemudian menyebabkan diluncurkannya "Kampanye Rektifikasi (pembetulan arah, pen.)" pada 1986 dan penolakan Fidel terhadap kebijakan Soviet glasnost dan perestroika. Dipandang oleh banyak orang sebagai "Stalinis" atau "konservatif," penolakan kebijakan Gorbachev ini nyatanya bukan seperti yang dituduhkan: itu justru mencerminkan pemahaman pemimpin Kuba yang jauh ke depan bahwa tipe liberalisasi dari-atas-ke-bawah akan dipastikan menuju pada arah kapitalis. Itu juga mencerminkan keyakinan bahwa di Kuba, di mana - tidak seperti di Uni Soviet - partisipasi akar-rumput dan idealisme revolusioner belum seluruhnya dihancurkan oleh puluhan tahun otoriterianisme dan kadang kala represi brutal, sosialisme dapat dihidupkan kembali melalui kombinasi dari kepemimpinan yang visioner dan mobilisasi kerakyatan.

Keberhasilan Kuba bertahan dalam tekanan luar biasa pada tahun-tahun terburuk "Periode Khusus" di pertengahan 1990an tidak mungkin dijelaskan dengan cara lain selain oleh kelanjutan vitalitas revolusi. Kelangkaan dan kesulitan begitu besar sehingga pemerintahan lain akan runtuh dalam hitungan bulan. Tidak ada seorang pun pengunjung Kuba pada tahun-tahun itu yang tidak terkesan oleh ketegaran (stoicism) dan komitmen rakyat Kuba ketika pasokan listrik hanya berfungsi selama beberapa jam sehari, bahan pangan membusuk di ladang karena tidak ada transportasi ke pasar, para pekerja tiap harinya menghabiskan enam jam untuk mencapai tempat kerjanya dengan berjalan kaki hanya untuk menemukan bahwa tidak ada yang bisa dikerjakan karena ketiadaan bahan bakar, dan rak-rak pertokoan benar-benar kosong. Ini terjadi dalam sebuah negeri yang dibanjiri dengan gambaran masyarakat konsumeris AS dan propaganda kontra-revolusioner, dan di mana semua orang mengetahui bahwa Tembok Berlin telah runtuh dan negeri-negeri Eropa Timur berjatuhan seperti rumah kartu. Tapi di Kuba hanya terjadi satu aksi protes yang serius, pada Agustus 1994, dan walaupun beberapa orang bertolak dengan rakit menyeberangi Selat Florida karena putus asa, mayoritas tetap setia pada revolusi.

Faktor krusial dari kemampuan Kuba untuk bertahan adalah komitmen dan contoh yang diberikan oleh kepemimpinannya, terutama Fidel. Tapi hal penting lainnya adalah bahwa orientasi kebijakan sosialis tidak pernah ditinggalkan: tidak seperti Nikaragua Sandinista, yang di bawah tekanan parah pada akhir tahun delapan-puluhan mengadopsi rekomendasi IMF, meliberalkan harga komoditas dasar, dan memasarkan layanan sosial, Kuba mempertahankan perawatan kesehatan dan pendidikan yang gratis dan universal, dan mensubsidi harga sewa perumahan dan rekening air dan listrik. Ia juga mengintensifkan - bukannya meninggalkan - konsultasi demokratik dengan massa penduduk terkait tindakan-tindakan yang akan diambil. Di saat mantan pemimpin Komunis saling berjatuhan dan memeluk kapitalisme, dan pemerintahan Barat memberitahukan penduduk mereka bahwa tidak ada alternatif terhadap neoliberalisme, para pemimpin Kuba memulai proses konsultasi yang ekstensif melibatkan sekitar 80.000 "parlemen pekerja" di penjuru negeri untuk mendiskusikan langkah-langkah yang diperlukan untuk mengatasi krisis ekonomi.

Terlepas dari anggapan konvensional bahwa Kuba adalah sebuah kediktatoran (meskipun bagi kaum kiri termasuk yang baik), rakyat Kuba selalu bersikeras bahwa mereka memiliki bentuk demokrasi sosialisnya sendiri. Setelah apa yang terjadi di Uni Soviet dan Eropa Timur, skeptisisme tentang ini bisa dimengerti. Tapi salah satu dari kesalahan besar pemikiran progresif dekade terakhir ini adalah menerima begitu saja, tanpa mempertanyakan, sistem poliarki liberal sebagai satu-satunya bentuk demokrasi yang valid; penolakan terhadap otoriterianisme Stalinis mestinya bukan berarti meninggalkan kritik Marxis terhadap liberalisme borjuis.

Demokrasi dalam makna yang sesungguhnya - pemerintahan oleh rakyat - perlu dimulai dari komunitas lokal, dengan rakyat dalam lingkungan tempat tinggalnya dan tempat kerjanya dalam mengatur urusan mereka sendiri. Dalam hal ini Kuba memiliki sistem demokrasi lokal yang hidup. Nominasi kandidat secara langsung dalam pertemuan-pertemuan komunitas dan pemilihan mereka sebagai delegasi kekuasaan rakyat (popular power) tingkat kotapraja dalam pemilihan yang multi-kandidat dan rahasia, plus kewajiban mereka memberikan laporan pribadi tiap enam bulan bukan saja dalam satu pertemuan lokal tapi beberapa pertemuan (dengan kemungkinan riil untuk ditarik mundur (recall)), jaminan tingkat partisipasi dan kontrol lokal yang sangat baik bahkan bila dibandingkan dengan negeri-negeri yang memiliki kredensial demokratik yang tanpa cacat. (11)

Adalah benar bahwa pada tingkat yang lebih tinggi terdapat batasan-batasan, dengan delegasi provinsi dan nasional ditampilkan dalam daftar-daftar yang hanya memuat satu kandidat untuk tiap jabatan, sehingga opsi satu-satunya pagi pemilih adalah untuk menerima atau menolak tiap kandidat. Perdebatan kebijakan melibatkan input rakyat secara ekstensif melalui instrumen-instrumen seperti parlemen pekerja dan konsultasi oleh komisi bentukan Majelis Nasional, tapi perdebatan seperti itu jelas beroperasi dalam parameter yang dirancang secara terpusat. Akhirnya, tidak terbantahkan bahwa selama Amerika Serikat secara aktif berkomitmen menjatuhkan revolusi, ekspresi demokrasi sosialis yang penuh dan bebas tidaklah dimungkinkan di Kuba; namun mengingat cara-cara elit borjuasi memanipulasi poliarki liberal untuk mencegah tantangan serius terhadap sistem kapitalisme, bisa diargumenkan bahwa para pemilih di negeri-negeri Barat memiliki pengaruh yang lebih kecil dibandingkan rakyat Kuba dalam menentukan kebijakan dalam wilayah-wilayah krusial seperti kebijakan keuangan, pertahanan, dan luar negeri.

Tapi untuk mengargumenkan relevansi Kuba dalam dunia saat ini, jelaslah tidak cukup hanya membela sistem sosialis negeri itu dari kritik-kritiknya. Dalam abad keduapuluh-satu, tidakkah pulau itu memiliki sesuatu untuk ditawarkan, yang bukan sekedar kelangsungan hidup dari masa lalu?

Jawabannya adalah setidaknya ada dua wilayah di mana Kuba memberikan kontribusi vital terhadap kemunculan alternatif sosialis atau antikapitalis baru. Satu adalah dalam isu lingkungan hidup: awalnya sebagai persoalan kebutuhan, tapi kini juga persoalan kebijakan. Kuba telah menjalani peralihan fundamental menuju pertanian organik dan pengadopsian praktek-praktek yang berkesinambungan secara ekologis dalam seluruh ekonominya. Selama beberapa tahun hingga kini ia telah mempelopori pengembangan pertanian perkotaan, dengan mengubah petak kecil lahan yang tersedia menjadi organoponicos, proyek-proyek didedikasikan untuk budi daya intensif terhadap beragam luas varietas buah dan sayuran, sebagian besar dengan metode organik. Sebagai hasil dari ini kota Havana kini memproduksi 60 persen buah dan sayurannya dalam batas kotanya, (12) dan skema ini kini sedang diadopsi di Venezuela dan negeri-negeri lainnya. "Revolusi Energi" telah mendesentralisasi pembangkit energi sehingga daya listrik semakin kurang bergantung pada pembangkit-pembangkit berkekuatan tinggi dan lebih pada generator lokal kecil yang lebih efisien dan lebih mampu bertahan dalam saat darurat. Lampu bohlam incandescent telah diganti di seluruh penjuru negeri dan terdapat investasi berskala besar dalam energi matahari (solar) dan angin. (13) Pejabat Kuba kini menyatakan terang-terangan bahwa pengembangan padat-energi model sosialis tradisional dan kapitalis adalah tidak berkesinambungan.

Kontribusi vital kedua bagi kemunculan alternatif baru terletak pada dukungan Kuba terhadap Venezuela, Bolivia, dan negeri-negeri Amerika Latin lainnya yang kini terlibat dalam perjuangan menciptakan model sosial dan ekonomi baru. Para komentator sering berfokus pada bantuan Venezuela kepada Kuba dalam bentuk petroleum murah, tapi pentingnya bantuan Kuba kepada revolusi Bolivarian tidak bisa diremehkan. Tanpa bantuan ribuan rakyat Kuba, Chavez bisa dibilang hampir tidak mungkin menerapkan misi kesehatan Barrio Adentro yang luar biasa atau misi melek-huruf Robinson. Begitu pun, Evo Morales tidak akan mampu menerapkan program seperti itu di Bolivia, setidaknya dalam waktu yang singkat - dan dengan kritisnya situasi politik kedua negeri itu, waktu yang singkat itu krusial, baik dulu maupun kini.

Tapi juga dari pandangan politik yang lebih luas, tanpa Cuba, Chavez (dan begitu juga Evo Morales di Bolivia, Rafael Correa di Ekuador, dan Fernando Lugo di Paraguay) akan menghadapi kesulitan yang lebih besar dalam meraih kredibilitas bagi penerapan proyek pemberdayaan politik kerakyatan melalui pengambil-alihan dan transformasi negara. Disorientasi kaum kiri sudah demikian rupa sehingga hanya gerakan yang benar-benar tak diduga seperti Chavez lah yang dapat menawarkan langkah maju; dan tanpa inspirasi dan dukungan Kuba pada saat-saat krusialnya, Chavez mungkin akan gagal. Tanpa Kuba, maka tidak ada Venezuela; dan tanpa Venezuela, tidak ada Bolivia, tidak ada Ekuador, dan tidak ada Paraguay dan kebangkitan kembali (betapa pun tak sempurnanya) Nikaragua Sandinista.

Tentu bukannya tidak ada apa pun yang terjadi di negeri-negeri ini; tapi sangatlah mungkin bahwa tanpa contoh Venezuela dan tanpa inspirasi dan bantuan praktis Kuba, gerakan kerakyatan yang kuat dan eksis tidak mampu menjalankan strategi yang tepat untuk meraih kekuasaan dan menggunakannya secara efektif untuk membalikkan kebijakan neoliberal. Mereka sangat jelas menekankan bahwa mereka menyusuri jalan independen, meminjam dan mendukung satu sama lain dan Kuba, tapi tanpa membuat kesalahan lama yang mencoba menerapkan cetakan "orthodox" yang seragam.

Lebih jauh lagi, Kuba telah secara eksplisit mengatakan bahwa mereka tidak memandang sosialisme mereka sebagai cetak-biru untuk dikopi. Yang diberikan Kuba adalah contoh hidup, sebuah demonstrasi bahwa, bertentangan dengan kebijaksanaan konvensional dari "Tatanan Dunia Baru," negara bukannya tak berdaya dan bahwa adalah mungkin membangun dan mempertahankan alternatif nonkapitalis. Apa yang tidak mungkin adalah mereproduksi strategi Kuba tentang revolusi bersenjata, dan ini adalah kontribusi dari Chavez dan rakyat Venezuela: menjalankan strategi baru yang bukan murni militer dan juga bukan murni elektoral, tapi kombinasi dari mobilisasi rakyat, pemilihan umum, dan dukungan militer.

Seiring berkembangnya proyek baru "sosialisme abad-dua puluh satu" dan Alternatif Bolivarian, Kuba juga mengasosiasikan diri dengan inspirasi budaya dan ideologi tradisi anti-imperialis kerakyatan di Amerika Latin. Sebagaimana telah kita lihat, asal usul ideologi orisinal Kuba dari Marti dan para mambises setidaknya sama banyaknya dengan teori sosialis internasional, dan dalam hal ini itu melebur sempurna dengan "Bolivarianisme" Chavez. Dapat diargumenkan bahwa, walaupun hubungan dengan Soviet diperlukan pada masa bertahan hidupnya revolusi dalam konteks Perang Dingin, ia memang mengarah pada distorsi yang tak diinginkan terhadap sosialisme Kuba, dan bahwa hari ini Kuba, yang telah terbebas dari kekangan Soviet dan dibantu oleh tetangga Latinnya, menemukan kembali keorisinalannya.

Dalam konteks ini reformasi di Kuba saat ini seharusnya tidak dipandang sebagai jalan menuju arah kapitalis (setidaknya tidak perlu begitu), tapi sebagai adaptasi terhadap proyek "sosialisme abad duapuluh-satu" yang lebih fleksibel dan dinamis yang pada akhirnya akan menemukan ekspresi yang serupa (tapi tak identik) dengan Venezuela, Bolivia dan negeri lainnya. Ini akan didasarkan pada pengakuan bahwa sosialisme tidak akan pernah sempurna, tidak pula sepenuhnya stabil dan aman dalam sebuah dunia imperialis, dan bahwa kelangsungan hidupnya dan pembaharuannya akan selalu bergantung pada dukungan dan partisipasi rakyat.(14) Peran negara akan tetap penting, tapi ruang lebih besar akan diberikan pada inisiatif lokal dan akar-rumput, dan juga pada semacam insentif material yang sebelumnya dikecam sebagai kapitalis. Tapi ini didasarkan atas pengakuan bahwa egalitarianisme tidak dapat diterapkan melalui dekrit, dan bahwa jaminan terbaik dalam mencegah kembalinya kapitalisme terletak pada hidupnya budaya partisipasi kolektif, bukannya kontrol birokratik. Wilayah di mana negara pusat masih dan akan memainkan peran krusial adalah dalam menyediakan keseluruhan arahan yang koheren, meminimalisir penyusupan kapital global, dan menjamin pertahanan diplomatik, politik dan militer dalam melawan imperialisme.

Tentunya, selama bertahun-tahun Kuba telah membuat kesalahan, dan tidak semuanya disebabkan oleh pengaruh Soviet. Strategi ekonomi awal berupa industrialisasi dadakan segera terbukti tidak dapat dipraktekkan dan kemudian digantikan oleh ketergantungan pada ekspor gula berskala besar sebagai sumber akumulasi untuk diversifikasi yang lebih gradual. "Ofensif Revolusioner Akbar" tahun 1968 berujung pada nasionalisasi yang tak matang terhadap unit-unit usaha kecil, dengan berakibat serius mengancam ketersediaan barang-barang dan jasa bagi konsumen. Terdapat juga kesalahan serius dalam kebijakan budaya yang telah mendapat kritik secara ekstensif. Tapi yang menyelamatkan sosialisme Kuba adalah tingkat partisipasi rakyat yang jarang ditemukan di tempat lain, dan terus menerus responsifnya kepemimpinan yang ada terhadap keprihatinan dan kebutuhan rakyat. Terlepas dari keluhan yang serius dan sering kali beralasan, mayoritas rakyat Kuba terus merasa bahwa ini adalah revolusi mereka dan bukan sekedar proyek paternalistik dari suatu partai/aparat negara dari kejauhan, dan hasilnya adalah pada saat ini negeri tersebut terus menunjukkan aspek-aspek obyektif maupun subyektif dari suatu alternatif antikapitalis.

Media barat begitu bersemangat menerjemahkan reformasi baru-baru ini dalam bidang pertanian, dalam upah dan skala insentif, dan dalam ketersediaan barang elektronika bagi konsumen sebagai bukti bahwa Kuba sedang bertolak menuju transisi kapitalis. (15) Tapi tidak terdapat indikasi dipertimbangkannya penggunaan tenaga kerja berskala besar oleh swasta atau pasar kapital swasta dengan pasar modalnya atau institusi kapitalis serupa itu. Pemerintah telah menegaskan komitmennya terhadap pendidikan, kesehatan dan layanan sosial lainnya yang universal dan gratis. Kuba baru-baru ini menandatangani kesepakatan baru yang penting dengan beberapa negeri, tercatat di antaranya Brasil dan Uni Eropa, yang akan meningkatkan kapasitasnya dalam melawan blokade AS tanpa meninggalkan prioritas-prioritas sosialisnya.

Terakhir, kemurahan hati yang luar biasa dan komitmen ribuan kaum internasionalis Kuba dalam memberikan layanan kesehatan dan lainnya dalam kondisi yang mana hanya sedikit yang dapat menerimanya, merupakan saksi hidup dari realitas proyek sosialis negeri itu. Wartawan veteran Inggris Hugh O'Shaughnessy baru-baru ini memberikan kisah yang mengharukan tentang misi Kuba di Bolivia. Ia mengutip Maria de los Angeles, seorang dokter Kuba yang bekerja sebagai Direktur Rumah Sakit Mata (Ophthalmologi) di El Alto, Bolivia, yang berada pada ketinggian hampir mencapai 4.000 meter dan berkondisi berat: "Saya pikir selalu ada keterlibatan elemen kasih sayang," katanya: "Sebelum saya meninggalkan Kuba untuk pergi ke Guatemala dan Bolivia, saya tidak mengetahui seperti apa kemiskinan riil itu." (16)

Sementara Kuba terus mempraktekkan solidaritas semacam ini, relevansinya terhadap gerakan antikapitalis global sedikit sekali bisa diragukan. Tapi juga, keberadaan negeri-negeri ALBA adalah bukti lebih jauh bahwa Kuba tidak dapat dipisahkan dari perkembangan baru yang penuh inspirasi di Venezuela, Bolivia, dan wilayah lainnya: Amerika Latin saat ini mendemonstrasikan bahwa dunia yang lain adalah mungkin, dan Kuba memainkan peran sentral dalam penciptaan dunia itu.

------------------

Catatan

1. Revolución (Havana), Februari 28, 1959. Ini dan semua terjemahan dari terbitan berkala di Kuba dilakukan oleh saya.
2. Revolución, April 24, 1959.
3. José Martí, Inside the Monster, Philip S. Foner, ed. (New York: Monthly Review, 1975), 3.
4. Revolución, Januari 4, 1959.
5. Revolución, Februari 25, 1959.
6. Revolución, Maret 14, 1959.
7. Revolución, Juni 8, 1959.
8. La Calle (Havana), Agustus 1, 1959.
9. Lihat James O’Connor, The Origins of Socialism in Cuba (Ithaca: Cornell University Press, 1970).
10. Salah satu diskusi terbaik tentang ini dapat ditemukan dalam Ken Cole, Cuba (London: Pinter, 1998), chapter 3.
11. Dalam isu ini, lihat Arnold August, Democracy in Cuba and the 1997–98 Elections (Havana: Editorial José Martí, 1999), dan Peter Roman, People’s Power (Lanham, MD: Rowman & Littlefield, 2003).
12. Simon Butler, “Cuba carries out new land reform,” Green Left Online, Agustus 16, 2008, www.greenleft.org.au/2008/763/39410
13. “Cuban agriculture” (wawancara dengan Roberto Pèrez), Fight Racism! Fight Imperialism! (UK), no. 205 (Oktober/November 2008): 10.
14. Lihat Michael A. Lebowitz, Build It Now (New York: Monthly Review Press, 2006), and D. L. Raby, Democracy and Revolution (London: Pluto Press, 2006), especially chapter 3.
15. Untuk contohnya lihat “Cuban workers to get bonuses for extra effort,” The Guardian (UK), June 13, 2008, dan “Cuba’s wage changes have nothing to do with a return to capitalism,” Helen Yaffe, The Guardian, Juni 20, 2008.
16. Hugh O’Shaughnessy, Misiones cubanas en Bolivia, 4 de abril de 2008,

-----

Diana Raby adalah rekan senior dalam Institut Penelitian Studi Amerika Latin, Universitas Liverpool (Inggris Raya) dan juga seorang profesor emeritus sejarah di Universitas Toronto. Ia telah secara ekstensif menulis tentang Amerika Latin dan juga aktif dalam gerakan solidaritas seperti Kampanye Solidaritas Kuba (Cuba Solidarity Campaign) dan Pusat Informasi Venezuela (Venezuela Information Centre - UK). Buku terakhirnya, Democracy and Revolution: Latin America and Socialism Today (London: Pluto Press, 2006) mengajukan argumen tentang pentingnya Venezuela, bersama dengan Kuba dan negeri-negeri ALBA, dalam pembaharuan kiri internasional pada abad ini.
Sumber (http://www.nefos.org/?q=node/67)

Dimuat dalam Monthly Review, volume 60, number 8, January 2009
Diterjemahkan oleh NEFOS.org

0 komentar:

Poskan Komentar

BUKU TAMU


ShoutMix chat widget
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger